SELAMAT DATANG DI CERSEXIDN CERRITA TERUPDATE DAN TERPANAS
SELAMAT DATANG DI CERSEXIDN CERITA TERUPDATE DAN TERPANAS

Friday, January 29, 2016

Siska Yang Pingsan Di Pinggir Jalan


 Siska Yang Pingsan Di Pinggir Jalan

Hai broo…..ini aku ada cerita pengalamanku yang mungkin gak pernah aku lupakan seumur hidupku.

Pertama perknalkan namaku Franky kisahku ini berawal waktu aku lagi ngambil uang di ATM tempatnya Di MAll Medan, waktu aku pulang aku lewat di jalan yang amat sepi…, aku lihat dari jauh ada seseorang tergeletak di pinggir jalan, waktu aku dekati ternyata cewek yang masih belia umurnya sekitar 18 tahunan, aku yakin nih cewek habis di rampok apa di perkosa terus di buang di jalan, waktu aku dekati eehh…ternyata dia masih hidup…., gak mau kenapa-kenapa aku langsung saja bawa dia pulang.., aku gendong masuk mobil…,

sampai dirumah aku bawa dia langsung ke kamar tamu…, aku tinggal di rumah sendiri, orang tuaku tinggal di Pekan Baru.., sampai di kamar aku bingung sendiri anak ini kenapa ya….? kok sampai pingsan…, daripada penasaran aku periksa aja siapa tau ada luka atau apa…, eeeh ternyata pas aku buka seluruh baju dan celananya sampai dia telanjang, gak ada satupun luka, tubuhnya bersih walaupun agak sedikit kotor…, apa ini korban perkosaan ya…? terus aku cek vaginanya…, vaginanya juga gak apa-apa masih sempit kayak blom pernah di masukin barangnya laki-laki, aku lihat dia bugil gak tersa kontolku berdiri...
Waahh....Mumpung dia masih pingsan aku remas-remas susunya yang blum terlalu besar tapi padat, aku mainin bibir vaginanya…, aku buka vaginanya…, waaaaooooo…,masih perawan bro….., aku coba jilatin vaginanya aku mainiin klitorisnya…lama banget sampai vaginanya basah…, aku gak tahan tapi aku gak mau ambil resiko buat masukin kontol ke vagina cewek ini, takutnya dia tambah parah…,sambil aku maininn vaginanya dan remas2 susunya, kontolku akhirnya aku kocok sendiri sampe keluar di perutnya cewek ini…,
pikirku gadis cantik yang masih polos kayak gini kenpa pingsan di jalan…, ada apa dengan dia….? setelah selesai onani aku bersihkan sperma di perutnya…, aku ambil baju yang ada di lemariku, soalnya bajunya dia udah kotor…., aku tunggu sampai 1 jam kok belom bangun, aku takut kenapa2 akhirnya aku panggil dokter buat periksa….., ternyata dia pingsan karena kelelahan dan belom makan sama sekali…, setelah kurang lebih hampir 2 jam akhirnya di bangun…., dia bingung waktu berada di kamar yang tentunya asing buat dia…, aku tanya namanya siapa ? dan dia jawab dengan nada lemas…
“namaku Siska mas….”, kok aku ada di sini mas…., tanya Dia,
” ya tadi aku lihat kamu pingsan di jalan jadi aku bawa kamu di rumahku…
Siska : oohh makasih ya mas udah tolongin aku…
Aku : gak apa-apa kok sis…
Siska : tapi kok bajuku udah ganti…., wah mas tadi buka bajuku ya….
aku : sorry Sis…, tenang saja aku gak apa-apain kamu kok…., cuma tadi aku ganti baju kamu yang kotor…
Siska : bener mas gak apa-apain Siska…..?
aku : bener Sis….?
aku : ooo ya knpa kamu kok sampai pingsan di jalan?..
Sisika : aku capek mas…, udah 3 hari ini aku kabur dari rumah…, sampe gak bawa duit….,dan selama 3 hari aku belom makan..cuma minum saja…
aku : ya ampun…, kenapa kamu pergi dari rumah Sis….
Sisika : aku takut mas sama ayah tiriku…, dia mau jual aku buat lunasin hutang-hutangnya.., sedangkan ibuku lagi sakit mas…., aku gak tau mau kemana…,aku takut mas….
Aku : terus rencana kamu mau kmana Sis…
Sisika : sebenrnya aku mau ke rumah tanteku.., tapi aku kesasar terus pingsan di jalan…
aku : bener-bener kelewatan itu ayah tirimu…, tapi kamu jangan khwatir semntara kamu tinggal dulu dirumah mas…, sampe kamu bener-bener pulih.., ntar aku antar kamu ke tantemu…
Sisika : tapi apa aku gak ngrepotin mas….
Aku : gak Sis…, aku disini tinggal sendiri gak ada teman…, ya itung-itung semntara kamu nemanin saya disini sampe bener-bener kamu sembuh…
Sisika : trimakasih mas…, selama saya disini saya siap bantu2 mas…, ya buat trimakasih saya mas udah nolongin Siska….
Aku : ya gpp Sis…, ya udah sekarang kamu mandi trus makan malam……
setelah lama ngobrol dengan Siska aku merasa iba dan ingin sekali menolong dia…, setelah dia mandi aku suruh dia makan.., dan setelah itu aku ajak dia jalan2 biar dia agak tenang…,di mall aku beliin dia baju yang layak buat cewek…, ternyata dia milih baju yang serba ketat, setelah lama kita jalan2 dan jam udah malam juga, akhirnya kau putuskan untuk pulang…., setelah sampai rumah aku iseng2 ke kamarnya dia aku suruh dia ganti baju yang baru saja di beli…,
Aku : Sis ganti baju dulu sana…, siapa tau bajunya kekecilan….
Sisika : iya mas…, tapi mas kok di sini…., aku malu dong kalo ganti baju…
aku : kan ada kamar mandi Sis…
Sisika : ya udah aku ganti baju dulu ya mas….
aku : wah cantik juga kamu ma…, badan kamu ternyata seksi juga ya…
Sisika : ah mas ini ada-ada aja…., badan kayak gini kok di bilang seksi…
aku : bener Sis….
Sunguh seksi bener badan Siska.., udah kulitnya putih mulus, susunya padat, apalagi vagunanya yang masih sempit, dan bulu-bulunya masih tipis-tipis…, pikiranku udah kemana-mana lihat Siska…., tapi aku buang jauh-jauh pikiran kotor itu waktu ingat masalah yang di hadapi Siska…,aku lihat Siska udah tertidur pulas mungkin karena kecapean, dan kondisi yang masih lemah…, dan aku pun langsung kekamar aku buat tidur…, dan paginya aku harus siap2 pergi kekantor.., aku lihat Siska udah gak ada di kamarnya.., aku takut kalo dia pergi, diakan gak tau jalan...
Setelah aku cari ternyata dia ada di dapur lagi nyiapin makan pagi, setelah aku makan pagi dengan Siska, aku langsung pergi ke kantor, dan aku kunci pintu depan biar Siska gak kemana-mana, aku pulang sekitar jam 8 malam gak lupa aku pergi ke apotik buat beli obat yang Dokter sarankan, sampai dirumah aku lihat Siska tertidur di sofa tamu,. mungkin tidurnya pulas banget sampe2 gak tersa kalo daster yang bagian bwah naik keatas, terlihat pahanya yang putih mulus, dan juga celana dalamnya, bikin adek ku bangun lagi, timbul pikiran setan gimana ya rasanya cewek belia kayak Siska di entot...
Selama aku tidurin dengan banyak cewek belom pernah aku gituan sama cewek umuran 18 tahun, aku dekati dia aku goyang2 tubuhnya siapa tau dia bangun, ternyata susah juga bangunya Siska, aku naikin dasternya sampai keatas…, aku pandangi pahanya dan juga vaginanya yang masih tertup CD, aku elus-elus pahanya yang mulus, aku gesek2kan jari-jari ke bibir vagina Siska…, sampe vagina Siska basah karena kulihat CDnya mulai basah, aku takut siska bangun aku stop dulu…, aku pergi mandi dan bangunin Siska buat makan…., habis itu aku suruh Siska mandi dan nemenin aku lihat TV…,
Setelah mandi Siska menghapiriku dengan pakaian yang ketat dan celana yang mini, dan juga bau harum dari tubuh Siska membuat gairah sexku naik…., aku pikirkan gimana caranya ngajak Siska ngentot…, aku coba dengan nonton Film BF tapi semi…, Siska melihat begitu serius saat adegan panas dimulai.., duduknya udah gak beraturan…, tanda dia mulai terangsang, aku coba dekatin Siska…, aku lingkarkan tangku ke pinggang Siska.., tapi siska diam saja…, aku coba cium lehernya, Siska mengeluh aaahh…., mas geli…..tolong mas jangan macam2, ternyata Siska tau apa maksudku…, lalu aku matikan VCD nya…, aku ngobrol dengan Siska..
aku : Maaf ya SIs….
Sisika : gak papa mas….
aku : oo ya Sis sudah punya pacar lom…
Sisika : udah mass….., tapi Siska mu mutusin dia..
aku : lo kenapa sis...
Sisika : dia orangnya gak setia mas…., dia pcaran sama kau cuma nafsu saja…
aku : nafsu gimana maksud Sis…
Sisika : ah mas ini kayak belom pernah pacaran saja…., dia itu cuma mau tubuh Siska saja…,untung aku masih bisa jaga…, selama ini aku cuma ciuman bibir saja mas…, waktu dia pegang susuku, aku langsung narik tangannya…
Aku : ooo gitu yaa……
Sisika : emang mas gak pernah ya gituan…, sampe2 lihat BF saja mau gituin Siska...
Aku : bukannya gitu Sis..., yah normal lah kalo laki2 lihat film gituan langsung nafsu…emang kamu gak terangsang ya lihat film gituan…
Sisika : gak tau mas…, rasanya aneh di tubuhku…, terus ada rasa geli gitu di punya Siska...
Aku : itu namanya terngsang Sis……., apa kamu gak pengen ngerasain kayak Di film tadi
Sisika : aahh mas ini ada ada saja…., ya nggak lah mas….
Wah susah bener ini cewek di ajak gituan…, wah baru aku inget sekarang aku kan punya kenalan pejual obat perangsang cewek, aku telp dia ternyata dia masih punya stok.., gak apa2 lah harganya mahal dikit, karena stok yang biasa sudah habis, tinggal stok yang bagus…, terdengar bel dari luar ternyata temenku bawa obat tersebut, langsung aja aku kasih uang…, dan obatnya aku ambil…., aku pergi kedapur aku buatin dia juss jambu kesukaannya yang udah aku campur obat tadi, aku lihat dia masih nonton TV…
Aku : Sis ini aku buatin Juss jambu kesukaanmu…
Sisika : wah mas kok repot sih…
Aku : gak apa2 Sis…, ayo di minum…
Habis sudah jussnya di minum Sisika…, sambil nunggu reaksinya.., aku pergi kekamar…,aku lihat obatnya sudah reaksi, rahma kelihatan kayak kepanasan tangan nya mulai meremas2 susunya sendiri, gak mau pikir panjang aku hampiri Sisika…, aku peluk dia aku ciumi lehernya……,Sisika mengeluh…, ooohhh mas…..Sisika kanpa ini mas…badan Sisika gerah banget……., aku gak peduli ocehan Sisika.., aku cium bibirnya dan kita sing lumat bibir, aku buka semua bajunya…, aku remas2 susunya aku jilati aku pelintir2 putingnya…,
aahh mass….enak mass…terus….mass….., tenyata obatnya sangat manjur banget…, Sisika sekarang menjadi binalnya…., aku terus memainkan putingnya, desahan Sisika tambah gak akruan bikin aku bertambah nafsu…, aku mainkan jari2ku ke dalam vagina Sisika…, aaahhh….uuuhh masss….., trus mass…, ya di situ mass…enak banget masss….., ooohh masss…aku mau pipis…, aku stop dulu jari2 memainkan vaginanya…, aku duduk kan dia di sofa…, aku baka pahanya sambil aku jilati pahanya yang mulus sampe ke bibir vaginya.., aku jilati klitorisnya…, aku benamkan dalam2 lidah ku…, Sisika tampak menggelinjang hebat….,
mungkin baru pertama kali nya dia merasakan kenikmatan sex, aaahhhh…., masss aku mau pipis….uuuhhh aku gak tahan mass….serr….serr…, trnyata Sisika udah orgasme…, uuuhhh mass enak bnget masss….., ganti dong Sis….punya ku di jilati…., aku tarik dia kebawah dia pegang kontolku dan di kocok denga lembut…., tanpa aku perintah dia langsung mengulumnya di sedot2 kontolku…, aku tersa nikmat luar biasa ternyata sepongan Sisika lebih nikmat daripada cewek2 lainya…., aku mau sperma mu keluar dulu aku gendong dia masuk kamar, aku rebahkan dia…,aku jilati kembali susunya aku remas2 aku mainkan putingnya….., aku jilat kembali vaginanya……,
aaaahhh…..yyyaaa….uuuuuhhhh masss……., enak banget mas…., ooohhh massss seerrr….serrr…., aku jilati habis cairan Sisika yang keluar.., dia orgasme yang ke dua…., ” tahan sedikit ya Sis…, mungkin akan sakit sedikit tapi ini kenikmatan puncak kita bersama….,” iya mass ayo lakuin aja mass…,aku ikhlas nyerahin perawanku sama mass….., mungkin ini yang bisa aku berikan sama mas…, karena mas udah baik nolongin aku…, aku arahkan penisku ke vagina Sisika…, tusukan pertama melset…., yang kedua baru kepalanya…., aahh mass….sakiitttt…..,” tahan ya Sis… , aku masukkan pelan2 da akhirnya Bless……..,
aaahhhhhhhh sakiitttt……..masss……, aku diamkan sejenak aku lihat darah perawan keluar dari celah2 vaginanya……, aku genjot2 pelan2…, Sisika mulai merintih kesakitan dan mengeluh ke enakan…, ooohh….mass….yang cepet masss…, enak banget….,ayo mass…. cepet mass….., aku udah gak tahan ni mass…., tersa hangat di penisku trnyata Sisika orgasme lagi…., aku ganti posisi Doggy Style….., aku luncurkan lagi penisku, sekarang Sisika bertambah nafsu…., aku yang dari tadi belom apa2 padahal udah 1 jam aku ngesek…..,
aku ganti posisi di bawah dan Sisika diatas…., sekarang kendali di pegang Sisika…, Sisika dengan semangat 45 naik turun…….., sampe orgasme lagi….., aku gulingkan dia di bawah…, sekarang mulai aku gejot dengan kecepatan tinggi …..aaahhhh……uuuuuhhhh……uuuuhhhh…….., desahan Sisika terus keluar dari mulutnya…., mungkin aku hitung hampir 10 kali Sisika orgasme…, tapi dia belum juga capek, bener2 manjur obatnya…., dan detik2 terakhir……, aku sudah mau nyampe tujuan kenikmatan aku genjot terus….,
aaahhhhh maaaa…..aku amu keluar……,” aku juga masss……, ayo kiat sama2 Sis….., ooohhhhh croottt…..crooott….crooott…. 4X spermaku nyembur kedalam liang milik Sisika, begitu juga rahma dia memeluku erat2 karena dia juga sama orgasme….,aku biarkan penisku menancap…, aku rasakan penisku kayak masih di sedot dan di pijat2 sama otot2 vagina Sisika…, aku lepas panisku…, aku suruh Sisika menjilati habis sisa2 sperma…., aku lihat sprei kasurku bercak2 darah…., dan aku lihat Sisika lemas dalam keadaan masih telanjang…., Sisika menangis karena perawannya udah aku ambil…
Aku : Sis kamu kenapa….?
Sisika : Gak apa mas…., aku cuma takut kalo hamil…
Aku : jangan kuatir Sis….aku tanggung jawab kok…., aku sayang sama kamu….
Sisika : aku juga sayng sama mass…., jagan tiinggalin Sisika ya mass….
Aku : iya ma……., tenang saja…aku gak ninggalin kamu…, aku Cinta sama kamu..
Setelah kita bermain cukup lama…, aku dan Sisika mandi bersama…., di kamr mandi aku ciumi leher nya…, aku remas2 susunya….., Sisika tampak menginginkan main lagi…., aku mainkan jari2 ku ke vagina Sisika…., dan aku suruh Sisika nungging aku gejot kembali….,aaahhh….uuuhhh masss….Sisika mau keluar……, aku lepas kontolku langsung aku jilati vagina Sisika…., dan serr….ser……, cairan sperma Sisika keluar aku hisap sampe habis…..,
Aku masukan kembali ke liang Sisika aku genjot lagi…., dan crooott….crooott..crooott…, tumpahlah spermaku yang kedua ke dalam liang vagina Siska……, kami pun mandi sambil bercanda…, kadang Sisika mengocokku sampe keluar dan dia telan spermaku…., dan aku jilati aku tusuk2 jariku sampe dia orgasme……, sekarang aku coba buat sodomi Sisika…., aku suruh Sisika nungging…, aku oleskan baby oil ke anus Sisika…, aku arah kan peniku ke anusnya….., Sisika agak bingung apa yang akan aku lakukan…..,
Loohh mas kok di masukin di pantat siihhh….” gpp aku pingen nyoba kayak di Film…., gimana mau gak….? tanpa banyak kata aku tusuk saja…., pertama susah minta ampun…, dan akhirnya masuk juga…., sampe Sisika merintih kesakita….,aaauuuu mass…….sakitttt…periiihh banget mass…….., aku genjot pelan2 sambil aku remas2 susunya……., agar dia gak terlalu kesakitan….eee lama kelamaan dia menikamtinya….., sambil tanganku memain vaginanya aku tusuk2 terus…., sampe aku…aaahhhh Sis……crooottt…..crooottt aku tumpah kan kedalam anusnya……,
setelah kami selesai mandi…., aku tidur dengan Sisika dengan penuh kemenangan pada dirku…, aku lihat Sisika tidur pulas dengan tanpa sehelai benang pun di tubuhnya…., aku kecup kening…., sebagai ucapan trimakasih….., aku tertidur…sampe kesiangan…, waktu bangun aku kaget Sisika sudah mengulum kontolku…., Lo Sis……kamu lagi ngapain….” aku mau main lagi mass…., habis enak sih…., aku langsung dekap dia aku ciumi toketnya….., dan sekarang dia lebih pintar….., dia mengulum kontolku sampe aku keluar ternyata dia ketagihan sama rasa sperma…, aku biarin dia beraksi sesuka nya….,
aku pun akhirnya keluar dia jilati spermaku sampai habis……, tanpa banyk omong langsugn saja aku tancapkan penisku ke liang vaginnya……,aku genjot tanpa ampun…, matanya merem melek merasakan kenikmatan yang dia rasakan…., dan kami akhirnya keluar sama2…aahhh…..ma…..aku….crooott….crooott…crooott…..dan Sisika merintih masss…..oooohhhh mass……serr….serr….., kita terkulai lemas….., akhirnya pagi itu aku gak masuk ke kantor aku mau habiskan waktu buat ngento sampai malam…….,
kejadian ini terus berlangsung sampai 1 bulan…, setelah ada kabar bahwa ada seseorang mencari Sisika akhirnya Sisika aku antar pulang ke tantenya…..,tapi Sisika menolak…, karena aku paksa akhirnya dia mau…, sampe dirumah tantenya…., dia dapat kabar buruk bahwa ibunya meninggal udah seminggu lalu…, Sisika menangis di pelukanku……, dan dia gak mau pulang kesana takut sama ayah tirinya…, dan akhirnya aku bawa kembali ke rumahku karena tante nya Sisika akan pindah ke kalimantan…, Sisika di titipkan kepadaku….,
Sisika bersmaku sudah hampir 2 bulan…., selama 2 bulan hampir setiap hari kami ngesex…., karena Sisika orangnya nafsunya sangat tinggi….., jadi kalo 1 hari kita main sampe 5 bahkan 10 kali…, itu sudah biasa…, aku baru sadar selama hampir 2 bulan kok Sisika tidak datang bulan ya….? dan dia juga gak pernah mual2…., aku langsung pergi ke apotik buat beli tes kehamilan…., dan ternyata benar dugaanku Sisika hamil udah 1 bulan…., Sisika bingung…., dan Sisika tidak menuntut aku buat nikahin dia…., tapi aku orang yang gak mau lepas dari tanggung jawab…,
akhirnya aku cari tahu alamt bapaknya Sisika…, dari tantenya…, aku antar Sisika ke tempat bapaknya di jakarta…, selama ini Sisika belum pernah tahu bapaknya sejak kecil…, udah di tinggal karena ibunya selingkuh…., tapi aku gak kasih tau ke Sisika mau aku ajak ke tempat ayahnya…, ya buat surprise gitu….!!! setelah sampai jakarta tepatnya di Depok perumahan Jatijajr, buat aku tempat itu gak asing… keran pengalaman ku sex berawal di Depok…, Sisika kaget waktu aku ajak ke tempat ayahnya…., ayah Sisika bernama pak Ahmad…., karena aku udah janjian sebelumnya sama bapaknya Sisika lewat telp, bapaknya senang sekali, maklum sudah 12 tahun gak tahu kabar anaknya…..,
Sisika : mas…., ini rumah siapa….? aku gak mau mass gugurin kandungan….
Oh ya aku lupa bahwa ayah Sisika ternyata seorang Dokter kandungan….
Aku : Sis…, ini ayah kamu…..?
Sisika : ayahku kan udah meninggal kata ibuku….
aku : ini ayahmu Sis….., dia masih hidup…., dia pergi ninggalin ibumu karena ibumu selingkuh dengan ayah tirimu….
Rahma lansung menangis lari memeluk ayahnya……., yah maksud aku pertemukan ayah dan anak aku pengen nglamar Sisika….., setelah aku ceritakan semua sama ayah rahma, ayahnya menyetujui hubungan kami…, dan akhirnya kamipun menikah……., tapi pengalamanku buka cukup sampai disini…., soalnya Sisika soerang yang hipersex, begitu juga aku…, bahkan Sisika pernah membawa temannya buat pesta Sek bersamaku…., Gila bener….

Friday, January 15, 2016

Desahan Sinta - Cewek Jambi




Sudah lama sebetulnya aku berhasrat mencicipi vagina gadis Jambi yang bernama Sinta itu. Kurasa aku benar-benar terobsesi pada mahasiswi semester I Fakultas Hukum Universitas Jambi yang bertubuh sintal dan berkulit hitam manis itu. Terlebih karena dara Melayu itu berjilbab gaul sehingga membuatnya terlihat semakin cantik dan ayu. Tentu saja seksi. Ya, kecantikan alami khas cewek Melayu.




Sinta, setelah lama memendam nafsu birahi padanya, akhirnya suatu hari sampai juga niatku untuk menggaulinya. Aku memang sudah bertekad harus bisa merasakan kenikmatan memek yang pasti tembem. Bukan Micel namaku jika tidak berhasil menusukkan penisku ke dalam liang memek dan lubang anusnya.
Singkat cerita, Aku mengajaknya ke sebuah hotel di pinggiran kota Jambi. Sinta sungguh seksi malam ini dengan jilbab gaulnya yang berwarna hitam, kaos lengan panjang ketat warna hitam, dan celana jeans ketat yang juga berwarna sama. Pakaiannya sungguh mencetak jelas tubuhnya yang montok padat ranum.
“Tata, kamu cantik banget…” kataku memulai rayuan sambil meraih tangannya. Kami duduk di tepi ranjang dalam kamar hotel berAC.
Ia balas mengenggam tanganku dengan lembut ketika kuremas perlahan jari-jemarinya. Duh, tangannya halus sekali.
“Huh, gombal!” katanya sambil melirikku nakal dengan ekor matanya yang indah.
“Beneran! Kamu cantik dan manis banget!” kataku sambil menjentik ujung hidungnya.
“Emangnya permen?” ia mencibir.
“Hm, tapi bisa dikulum kayak permen kan?”
“Lho, yang bisa dikulum kan punya abang?” ia kembali melirikku dengan mata menggoda. Nakal sekali.
“Emangnya Sinta mau kulum?” tanyaku bersemangat.
Ia tersipu malu dengan wajah bersemu merah. Aduh, Mak! Cantik banget deh…
“Tata… kamu mau nggak Abang gauli?” bisikku sambil mencium pipinya yang halus. Wajah kini jadi merah padam, kedua matanya yang bulat bening melirikku dengan malu,
“Ah, abang! Masa’ tanyanya gitu? Sinta kan malu..”
Aku tertawa kecil dan membelai-belai kerudung hitamnya,
“Mau ya Tata? Sejak pertama kali melihat Sinta, abang sudah kepingin banget menggauli Tata. Habis Tata manis dan merangsang banget sih?”
“Apa yang merangsang, Bang? tata rasa tata biasa-biasa saja. Abang saja yang otak mesum…” ia mencibir dengan manis.
Dengan gemas aku mencubit pahanya sehingga ia mengadu kecil dan memukul lengannku. Kini sebelah tanganku sudah bergeser ke atas pahanya yang terbungkus jeans hitam ketat. Kuremas-remas dengan lembut. Terasa begitu kencang.
“Tubuh Sinta itu dari ujung kepala berkerudung sampai ujung jempol kaki merangsang tahu! Apalagi pantat bulatnya ini!” kataku tiba-tiba meremas bokongnya yang seksi kuat-kuat.
“Aauwww!!!” Sinta terpekik.
Saat itulah, karena tak bisa menahan nafsu lagi, aku langsung mendorongnya ke atas ranjang dan menerkamnya. Kuserbu bibirnya yang merah ranum, kulumat habis-habisan, kusedot-sedot penuh nafsu. Sinta membalas tak kalah panas, dengan liar ia menghisap bibirku. Sesaat berikutnya ia membuka mulutnya membiarkan lidahku menyelinap masuk. Kujelajahi seluruh rongga mulutnya. Lidah kami kemudian saling berbelit. Benar-benar enak bercipok dengan Sinta. Gadis Melayu Jambi ini begitu hot.
“Oh abang…” desahnya manja ketika tanganku mulai meraih buah dadanya yang kencang dan meremas-remas payudara menantang yang masih tertutup kaos hitam dan bh itu dengan lembut,
“Terus Bang, teruuus… remas tetek Tata…”
Kuhisap kedua puting teteknya bergantian, sambil tanganku menjalar nakal ke selangkangannya. Sinta terpekik ketika tanganku menyelinap masuk ke dalam.
Kubalikkan tubuhnya hingga pantatnya yang masih terbungkus celana jeans ketat ternungging di atas ranjang. Tampak jelas cetakan celana dalamnya di buah pantatnya yang padat montok, bahkan ujung atas celana dalam putih itu terlihat menyembur keluar sebagian di pinggulnya. Merangsang banget. Dasar Sinta! Ia emang suka memakai celana jeans ketat yang ukuran pinggulnya minim banget sehingga kalau berjongkok atau duduk, siapa saja bisa melihat ujung cdnya. Malah celana dalamnya langsung tertarik ke bawah ketika kuangkat pantatnya menungging lebih tinggi lagi, sehingga tampaklah celah pantat sawo matang Sinta. Langsung saja kumasukkan tanganku ke celah itu… Jari-jariku menyusuri celah pantatnya ke bawah hingga menemukan lubang duburnya.
“Julurkan lidahmu, sayang…” pintaku dengan nafas tersengal-sengal.
Ia menurut, begitu lidah merah basah itu terjulur, langsung saja kuhisap-hisap dengan keras hingga sepasang matanya yang bulat terbeliak-beliak.
Kini Sinta sudah telanjang bulat tinggal jilbab gaul warna hitam yang menutupi kepalanya. Tubuhnya yang sawo matang benar-benar luas biasa indah dan menggairahkan dengan buah dada bulat montok membusung kencang. Puting susunya yang berwarna kecoklatan tampak meruncing keras karena terangsang. Perutnya rata, dan pinggangnya ramping dengan pinggul membulat padat berisi. Ketika ia merangkak naik ke atas tubuhku, dapat kulihat jelas memeknya yang –seperti dugaanku selama ini, tembam sekali! Tempik indah itu tampak membukit dengan belahan yang masih rapat dan ditumbuhi bulu-bulu halus.
Kuminta ia berjongkok di atas wajahku dan melebarkan kedua paha mulusnya sehingga tempiknya terkuak merah basah. Aromanya sungguh sedap, bau wangi khas tempik gadis Melayu.
“Ooouuukkkkhhhh…. Baaanggg…. Ooouukhhh…aaakkkkhh… addduuuhh ampuuuun Baaangg… Tempiiik Sinta keluaar aiirrr…!! Ooohh…!!!” pekiknya ketika kuremas kuat-kuat memeknya yang masih terbungkus celana dalam putih tipis.
Tubuhnya mengejang, kedua pahanya mengatup dan menjepit tanganku. Bersamaan itu… Seeeerr! Seeerrrr…! Seeerr…!” Cewek Jambi ini orgasme. Terasa cairan hangat membasahi celana dalamnya dan jari-jariku.
“Gilaa… besar banget, Bang! Kayak terong!” katanya sambil mengenggam erat kontolku yang sudah menegang keras.
“Ooouuhhh, habis deh lubang dubur Sinttaa…” desahnya dengan pinggul bergetar ketika kutusukkan jari telunjukku ke dalam lubang pembuangannya yang indah itu.
Dengan penuh nafsu kucongkel-congkel lubang anus yang menggoda itu, lalu kumasukkan lagi satu jari. Dengan telaten aku terus berusaha melebarkan lubang dubur gadis Melayu ini agar kontolku nanti bisa masuk untuk menikmatinya. Kugerakkan jari-jariku berputar-putar hingga Sinta merintih keras antara merasakan perih dan nikmat. Kuciumi lagi kedua buah pantatnya yang sawo matang mengkilap.
Setelah merasa cukup, perlahan kutarik keluar kedua jariku. Lubang anus Sinta tampak kini tampak mengganga merah siap disodomi. Astaga, luar biasa indahnya di tengah-tengah celah pantat semoknya terkuak, sementara memeknya yang tembam tampak membukit dan terbelah merah basah berlumuran spermaku yang putih kental bercampur cairan orgasmenya, yang masih berlelehan ke pahanya dan menetes-netes ke seprei.
Aku tidak segera menancapkan kontolku ke lubang dubur Sinta, tetapi menjulurkan lidahku menjilati liang berak indah itu untuk merangsangnya lebih jauh lagi.
“Aaakkkhhh Abaannng… geliii, Baannng…,” erangnya tertahan dengan suara sangat manja tetapi mengangkat pantat montok sawomatangnya lebih tinggi dan membuka pahanya lebih lebar lagi agar lidahku semakin bebas mengakses lubang anusnya.
Lubang pembuangan itu sungguh sedap dan gurih, baik aroma maupun rasanya, bau dan rasa yang khas lubang anus gadis Melayu. Cukup lama aku menjilat dan menghisap lubang dubur Sinta, tak puas-puas rasanya saking sedap dan gurihnya lubang pembuangan mahasiswi Fakultas Hukum yang berjilbab ini. Apalagi memeknya tampak mulsi mengeluarkan cairan birahi lagi karena kembali terangsang.
Akhirnya kutempelkan juga ujung kontolku ke lubang anus gadis Jambi yang manis ini, siap menggarap lubang duburnya yang pasti mengandung kenikmatan luarbiasa ini. Kutekan kepala kontolku perlahan. Tubuh Sinta sampai tersentak ke depan.
“Aduuhhh, Baaangg… Pelan-pelan!” pekiknya sambil menoleh ke belakang dengan ekspresi wajah kesakitan.
Kubelai-belai buah pantatnya yang montok untuk menenangkannya dan mencoba menekan lebih lembut. Susah sekali, meskipun lubang berat itu sudah licin oleh air liurku. Mau tak mau kutekan lebih keras.
“Saa..saakiiiit, saakiiiitt Baanngg…Oouukkhh!” Sinta menjerit lagi. Tapi kali ini tak kuperdulikan.
Kutusukkan kontolku sekuat tenaga untuk menerobos masuk lubang anusnya yang sempit. Biar bagaimanapun aku harus dapat menembus lubang berak gadis Jambi yang menggairahkan ini.
“Aaaakkkkhhhh…!!! Aaakkkkkhh…! Jangaaan dipaksaaa Baaanggg… bisa robeeekk…!!” Sinta meraung-raung keras nyaris histeris, pantatnya sampai terangkat-angkat dan kakinya menendang-nendang ke belakang.
Tapi aku malah menekan lebih kuat lagi… Hingga akhirnya kepala kontolku berhasil membelah liang anus itu lalu menyeruak lebih dalam lagi.
“Aaaaaaaakkkkkk….!!! Aaakkkhh, saakkiiiiiiitttt….Ouuukkkhhhh…saaakkiiiitt, Baaanggg..!!” gadis itu menggoyangkan pantatnya dengan hebat, “Pelan Baaangg… Pelaaan… Sinta mohon yang pelaaan…!”
Oouuh, nikmat sekali Tuhan. Seumur hidup belum pernah kurasakan lubang anus cewek yang sesempit ini. Aku mencoba berkonsentrasi penuh. Dengan mencengkraman pinggulnya kuat-kuat, kembali kuhentakkan kontolku agar masuk lebih dalam. Oouuhhh, Tuhan, benar-benar sempit!
“Tahaaannn..! Tahaaan Baanng…! Berhentttiii… Pleaseee… Berhentttiii, Baanggg… Nggaaak muat, Baaangg…!” Sinta sampai meratap-ratap ketakutan merasakan aku terus memaksa menerobos lubang beraknya, tapi mana aku peduli karena kenikmatan yang sudah berada di ujung kontol.
Bleessss…bleeeess….bleeeeessss!!!
“Aaaakkkkkhhhhh!!! Ampuuuunn Baaaangg…!” Sinta memekik keras ketika batang kontolku berhasil menerobos masuk sampai setengah.
Rasa sakit di liang anusnya membuat sekujur tubuhnya kelojotan dan bersimbah keringat. Tapi aku masih saja terus berusaha menekan kontolku agar dapat masuk secara keseluruhan di dalam lubang anus itu.
“Oouuuukkkkhhhhh aaaakkkhhh, stoopp…stoopp! Janggaaaan diterusinnn, berhentiiii…berhentiii, Baaang…! Ooouukkhh, suddaaah…! Suudaaahh! Ampuuuunnn Baanggg, ampuuuun… dubur Sinta sudah penuh… Jangaannn dipaksa lagiii!” Sinta mulai menangis karena tak tahan lagi oleh rasa sakit,
“Hiiiikks…hiiikkkss…Addduuuuuhhh besar sekaliiii, gaaak muaaatt…! Mattiii akuuu, Baangg… Cabut, Bang…Dicabut! Jangan diterusiiin lagiii! Huuuuhuuhuuuuuhhhhhh! Sinta gak maauuu dingenttot di dubur, Baaang…! Sakkiiiiiitttt!!!!” ia benar-benar kalang kabut.
Tapi dengan satu tusukan keras, akhirnya seluruh batang kontolku melesat masuk ke dalam lubang pembuangan gadis itu sampai ke dasar-dasarnya. Tubuh sintal sawo matang itu tersentak keras ke depan. Jeritan keras terdengar dari mulutnya. Ia meraung histeris dengan panik merasakan keras dan penuhnya batang kontolku yang tertanam erat di dalam lubang anusnya.
Kudiamkan beberapa saat menunggu sakitnya agak reda, tampak jelas darah segar meleleh keluar dari dalam lubang dubur gadis Jambi ini. Badan Sinta terguncang-guncang, ia menangis tersedu-sedu.
“Huuuhh huuuhhh huuuuuuhh…Ampuuuun… ampuuuuunnn…! Abang jaahhaaaaaattt…! Anus Sinta robek, Baannnggg…! Huuuhuuuhhuu hiiikksss hikkksss!”
“Tahan sayaaang, tahan… nanti juga bakalan nikmat anusmu, sayang…” kataku mulai mencoba menggerakkan kontolku perlahan. Huh, lubang dubur gadis Jambi itu benar-benar sempit, batang kontolku benar-benar penuh tertanam di dalamnya, sehingga rasanya tak ada lagi ruang bergerak.
Tapi akhirnya pelan-pelan namun pasti dapat juga kugenjot lubang anusnya. Sinta tiada henti menjerit, memekik-mekik dan mengerang tertahan setiap kali kugerakkan kontolku. Air matanya bercucuran dan menambah cantik wajahnya,
“Adduuuh…! Addduuuuuhhh…! Ampuuuun….ampuuuun… Sinta gak maaauuu lagggiii… Sinta gaakk mauuu… Ouuukkkhhhh… suddaaah… sudaaaah ampuuuuuuunnnn Baaaanggg….!!”
Sampai lima menit kemudian suaranya mulai berubah menjadi rintihan manja dan lenguhan penuh nikmmaaatttt,
“Aaaakkhhhh eennaaaaakkk… enaaaaakkkk Baaanggggg. Teruuuuussss! Ngeeentttoooot terrruuuusss Baaaang…!”
Sambil mengentot lubang duburnya, sebelah tanganku merayap ke selangkangannya dan meraba memeknya yang tembam. Tempik basah kuyup itu kugosok-gosok dengan gemas, kuremas dan kucongkel-congkel. Hasilnya, Sinta kini merintih-rintih kenikmatan, apalagi ketika jari-jariku menemukan klistorisnya yang sudah menegang runcing dan mempermainkan kelentit mungil itu.
Sungguh-sungguh belum pernah aku rasakan lubang dubur cewek yang senikmat lubang dubur Sinta. Aku terus menyodomi lubang anus gadis Jambi ini habis-habisan, sampai sepuluh menit kemudian aku merasakan kontolku berdenyut-denyut tak sanggup lagi melawan rasa nikmat. Aku hunjamkan sedalam-dalamnya ke dalam liang pembuangan gadis manis ini dan menyemburkan air maniku dengan deras… Croooott…! Crooottt..! Crrrooooottt…! Spermaku muncrat habis-habisan ke dalam lubang anus gadis Melayu mahasiswi Fakultas Hukum yang berjilbab ini.
“Ooouuukkkhhh Ttaataaall…! Duburmuuuu nikmaaaattttt bangeeett, sayaaaannngg…!” aku meraung meresapi kenikmatan surga dunia di lubang duburnya.
Nikmatnya tak bisa dibahasakan dengan kata-kata. Tubuh montok Sinta terasa mengejang, kelojotan, dan tanpa menyia-nyiakan waktu kutusukkan dua jariku ke dalam lubang memeknya yang basah kuyup dan mencongkel lubang itu kuat-kuat..
“AAAAAKKKKHHHHHH….! Meeeemeeekkk Siinnttaaaa muunnnccrraaaatttt.. Baaaangggg…. Ennnaaaakkkkk!!!” Tubuhnya sampai melengkung, kedua matanya yang bagus terbeliak, dan pantat bulatnya terhentak ke atas.
Seketika cairan vaginanya meluber keluar membasahi tanganku.
Kucabut kontolku dari lubang anusnya. Terlihat darah segar meleleh dari lubang berak itu. Sinta menangis terisak-isak. Kupeluk tubuhnya yang basah kuyup bersimbah keringat erat-erat dan kulumat bibirnya yang ranum.
“Terima kasih ya Taa?’ bisikku mesra sambil menghapus air mata yang meleleh dipipinya,
“Kamu hebat sekali, Tata. Duburmu benar-benar enak dingentot…”
“Huuuh, abang jahat! Masa’ gak muat dipaksa juga…”
“Habis lubang dubur Sinta ngemesin banget sih! Kan rugi banget gak ngentotin lubang dubur cewek Jambi semanis dirimu!”
“Kan udah ngentotin memekku yang nikmat seharian, masa’ belum cukup juga Abang!” ia pura-pura merengut, cantik banget!
“Hehe… dubur Sinta kan bonus?”
“Enak aja! Lain kali Sinta gak kasih lagi!”
“Jangan gitu dong, sayang… Kalau abang ketagihan gimana?
“Bayar dulu kalau mau ngentot!”
“Ah, masa gitu sama abang?”
“Sinta serius! Gak percaya? Beneren, lain kali Sinta pasang tarif lho?”
“Mahal gak?”
“Hmm, untuk abang boleh deh korting…”
“Emang berapa tarif memek Sinta?” tanyaku pingin tahu.
“Satu juta sekali ngentot!”
“Kalo dubur?”
“Tiga juta!”
Kini tibalah saatnya bagi Sinta untuk mandi. Dengan manja ia memaksaku menggendongnya ke kamar mandi. Tentu saja aku menyambut dengan gembira. Kedua payudaranya yang padat membusung terasa kencang di punggungku, demikian juga dengan memeknya yang tembam membukit. Terasa basah dan begitu hangat, apalagi Sinta melingkarkan kedua pahanya yang mulus begitu erat di pinggangku.
Sesampai di kamar mandi kuminta gadis ABG cantik ini membuka jilbabnya hingga rambutnya yang hitam panjang tergerai dan berjongkok. Kuraih gayung dan menyiram tubuhnya.
“Mas… bersihin memek Sinta dong!” regeknya manja sambil berdiri melenggangkan kedua kakinya lebar-lebar.
Indah sekali kemaluan gadis Jambi ini yang masih menyisakan sisa-sisa persetubuhan. Bentuknya yang tembam membukit dengan belahan rapi itu sungguh mengundang selera. Apalagi memek itu kini tampak semakin membengkak, berwarna kemerah-merahan, dan kuyup penuh ceceran air maniku yang putih kental, setelah kungentot habis-habisan. Bulu-bulunya yang hitam lebat tampak basah lengket oleh campuran spermaku dan cairan kewanitaannya. Memek cewek Jambi ini memang menggiurkan nian!
“Gila Tata, memekmu indah banget!” desisku kagum sambil menuangkan cairan sabun sirih pembersih vagina ke telapak tanganku.
Setelah mandi, harum dan bersih lagi, Sinta kusuruh mengenakan kembali jilbabnya.
“Abang mau ngentot memekmu lagi,” bisikku mesra sambil menggandengnya ke tempat tidur.
Dengan penuh inisiatif, Sinta langsung berbaring telentang dan mengangkangkan kedua paha mulus kencangnya lebar-lebar sehingga celah memeknya yang tembam tampak terkuak. Kini Sinta ini siap dingentot lagi. Liang memek merah basah cewek Jambi ini tampak terdenyut-denyut tanda sudah siap disenggamai.
Untuk beberapa lamanya, aku terpana melihat pemandang yang sangat indah itu. Seorang gadis manis bertubuh padat ranum dan berkulit sawo matang yang berjilbab tetapi bawahnya telanjang bulat dengan posisi kedua paha membuka lebar siap disetubuhi, bayangkan.